warna sperma wanita,laporan pendahuluan varikokel,persiapan bayi tabung supaya berhasil,endometrium tipis,obat perangsang ovulasi, oligoteratozoospermia, hidrotubasi berhasil hamil,pra konsepsi,buah untuk kesuburan,ciri-ciri varikokel

Obat-obatan untuk Mengatasi Infertilitas

Obat-obatan untuk Mengatasi Infertilitas

Infertilitas dapat membuat kecil hati. Tiba-tiba, Anda dihadapkan pada fakta bahwa Anda mungkin tidak akan dapat memiliki anak. Namun, jangan pernah putus asa. Pengobatan modern telah membawa banyak kemajuan sehingga masalah yang dulu tidak mungkin diobati kini semakin mudah diobati, dengan ketersediaan yang luas dan harga yang semakin terjangkau.

Artikel ini memberikan informasi tentang obat-obat kesuburan yang paling umum. Dokter akan memberikan obat yang sesuai untuk Anda. Pastikan untuk mengikuti petunjuk dan sarannya untuk meningkatkan efektivitasnya.

Aspirin
Indikasi penggunaan: Aspirin digunakan sendiri atau dengan Heparin untuk mengurangi risiko keguguran berulang spontan. Selain itu, sering digunakan untuk mencegah keguguran.


Heparin
Indikasi untuk penggunaan: Heparin digunakan sendiri atau bersama dengan aspirin untuk mencegah keguguran berulang karena peningkatan kadar antibodi antifosfolipid.

Klomifen sitrat

Jika Anda tidak berovulasi teratur atau berovulasi sangat awal atau terlambat, dokter Anda mungkin menyarankan klomifen sitrat.
Indikasi untuk penggunaan: Pada wanita, klomifen digunakan untuk menginduksi ovulasi, memperbaiki ovulasi yang tidak teratur, membantu meningkatkan produksi telur, dan memperbaiki kekurangan fase luteal.
Dosis: Klomifen hadir dalam tablet 50 mg. Dosis awal yang biasa adalah satu tablet pada hari 3, 4 atau 5 siklus Anda, dan selama 5 hari setelahnya. Ovulasi biasanya terjadi pada hari siklus 13 sampai 18. Jika Anda tidak berovulasi, dokter Anda mungkin meningkatkan dosis secara bertahap dalam siklus masa depan; dosis maksimum biasanya 200 mg sehari dan hanya diresepkan selama tiga sampai enam siklus saja.

Follicle Stimulating Hormone (FSH)
Indikasi untuk penggunaan: Obat ini digunakan untuk pengobatan gangguan ovulasi dan merangsang produksi folikel dan telur untuk inseminasi intrauterin, fertilisasi in vitro (IVF), atau prosedur teknologi bantuan reproduksi lainnya.
Dosis: Semua sediaan FSH memerlukan suntikan di bawah kulit (subkutan). Suntikan dimulai pada hari ke 2, 3, atau 4 dengan dosis 75 - 225 IU atau lebih per hari. Dosis dapat disesuaikan saat siklus berlangsung, sesuai hasil pengukuran tingkat estrogen estradiol dalam darah dan pemantauan USG (yang mengukur pertumbuhan folikel).

Human menopause gonadotropin (HMG)

HMG bekerja langsung pada ovarium untuk merangsang perkembangan folikel.
Indikasi untuk penggunaan: HMG digunakan untuk merangsang perkembangan folikel pada wanita yang tidak berovulasi teratur dan untuk merangsang ovulasi untuk inseminasi intrauterin, fertilisasi in vitro (IVF), atau prosedur teknologi bantuan reproduksi lainnya.
Dosis: HMG datang dalam ampul dari 75IU (unit internasional) atau 150 IU FSH dan LH. Hal ini diberikan melalui suntikan subkutan sekali atau dua kali sehari. Dosis bervariasi tergantung pada respon pasien dan jenis pengobatan.


Gonadotropin-Releasing Hormone Agonist (agonis GnRH)

Agonis GnRH adalah obat sintetis yang menyebabkan pelepasan FSH dan LH pada awalnya tetapi penggunaan selanjutnya dengan cepat menekan kedua hormon tersebut.
Indikasi untuk penggunaan: Penggunaan agonis GnRH berkesinambungan menekan FSH dan LH sehingga menciptakan lingkungan yang bersih untuk siklus hiperstimulasi ovarium terkontrol pada fertilisasi in vitro (IVF) atau prosedur teknologi bantuan reproduksi lainnya. Agonis GnRH digunakan untuk mencegah pelepasan sel telur prematur dalam IVF atau gamete intrafallopian transfer (GIFT) dan untuk mengobati endometriosis atau mengecilkan fibroid.
Dosis: agonis GnRH jangka pendek dapat diambil melalui injeksi subkutan setiap hari, atau nasal spray yang diminum dua kali sehari. Dosis jangka panjang diambil melalui suntikan sebulan sekali.

Gonadotropin-Releasing Hormone antagonist (antagonis GnRH)
Indikasi untuk penggunaan: Obat ini digunakan dalam siklus hiperstimulasi ovarium terkontrol untuk fertilisasi in vitro (IVF) atau prosedur teknologi bantuan reproduksi lainnya.
Dosis: Obat ini diberikan dengan suntikan subkutan, biasanya dimulai pada hari siklus 8, dan dilanjutkan selama beberapa hari. Obat ini diberikan dalam kombinasi dengan obat perangsang ovulasi.

Bromocriptine Mesylate dan Cabergoline

Baik pada pria maupun wanita, hiperprolaktinemia (kelebihan produksi hormon prolaktin) dapat menyebabkan masalah kesuburan dengan mengganggu produksi normal dari FSH dan LH.
Indikasi untuk penggunaan: Bromocriptine dan cabergoline mengoreksi kadar prolaktin abnormal.
Dosis: Bromocriptine oral hadir dalam tablet 2,5 mg. Karena bromocriptine dapat menyebabkan ketidaknyamanan pencernaan dan pusing, kebanyakan dokter menyarankan untuk mengambil satu setengah tablet per hari pada awalnya, lalu perlahan-lahan meningkat ke 2,5 mg per hari.

Progesteron

Progesteron adalah hormon alami yang diberikan setelah ovulasi untuk meningkatkan kualitas lapisan rahim. Hormon ini dapat digunakan melalui mulut, vagina, supositoria gel atau injeksi intramuskular.

Sumber : http://keluargaberencana.com


@



Comments
0 Comments
Obat-obatan untuk Mengatasi Infertilitas | Cara Cepat Hamil